Card image cap
Niatlah Karena Allah SWT

GENOTA.ID - Suatu hari ada yang mengingatkan saya, “Mas Jamil ini sibuk terus urusan dunia, kapan bagian untuk akhiratnya?” Saya pun menjawab, “Semua urusan bagi saya adalah untuk akhirat.”

Dalam pemahaman saya, semua hal yang diniatkan karena Allah SWT dan cara melakukannya benar, adalah ibadah. Dan itu berarti juga untuk kepentingan akhirat.

Urusan akhirat tak harus di tempat ibadah. Urusan akhirat ada di setiap tarikan nafas dan disetiap tempat. Ingat Allah SWT juga bukan hanya saat beribadah, tapi dalam semua aktivitas yang kita lakukan. Kita perlu berusaha keras agar semua hal yang kita lakukan bernuansa akhirat.

Pekerjaan atau berbisnis bisa menjadi urusan dunia, bila hanya sekedar bekerja dan mengejar penghasilan. Namun bekerja atau berbisnis bisa bernuansa akhirat, bila sebelum bekerja meniatkan diri karena Allah SWT.

Saat bekerja tidak menyimpang dari aturan Allah SWT dan selalu merasa diawasi oleh Allah SWT. Dan usai bekerja bersyukur dan menyebut nama Allah SWT.

Memisahkan urusan dunia dan akhirat, justru penyebab hati resah dan gelisah. Seolah bekerja, berbisnis, tidur, menemani anak sekolah, bertemu dengan banyak orang adalah urusan dunia.

Sementara ibadah hanya dimaknai ritual atau saat di tempat ibadah. Ini pemahaman sekuler yang sering hinggap di hati banyak orang. Menjerumuskan.

Yang benar, bahwa kita perlu menetapkan skala prioritas. Mana diantara kegiatan yang kita lakukan berdampak besar bagi kemulian agama, negeri, diri dan umat manusia. Ada prioritas bersama yang perlu kita lakukan, dan juga ada prioritas pribadi yang sangat tergantung dengan latar belakang dan kondisi kehidupan seseorang.

Setiap orang yang berakal sehat akan bisa menemukan mana skala prioritas yang harus ia kerjakan. Hormatilah pilihan orang tersebut. Sebab setiap manusia yang melakukan kegiatan dengan nuasa akherat, anggaplah sebagai puzzle-puzzle yang saling melangkapi. Tidak baik saling merendahkan apalagi melemahkan.

Apapun yang kita jalani pasti digoda setan. Orang yang rajin ibadah, bisa hilang pahalanya karena sombong, merasa lebih suci dibandingkan yang lain. Orang yang rajin bekerja, juga akan kehilangan pahala bila saat bekerja ia tidak membawa serta Allah dalam pekerjaannya. Bawalah nuansa akhirat dimanapun dan kapanpun.

Salam SuksesMulia! (Oleh: Jamil Azzaini)

Sebarkan Kebaikan Anda
Responsive image
GenOTA (Gerakan Orang Tua Asuh) adalah Salah satu program dari LAZNAS Yatim Mandiri dalam bentuk kepedulian sosial untuk menjamin keberlangsungan pendidikan anak yatim dhuafa berprestasi
Kantor Layanan
Jalan Raya Jambangan No.135-137 Surabaya
(031)8283488
08113251112
genota@yatimmandiri.org
Ikuti Kami