Card image
Mengajarkan Anak Shalat

“Sesungguhnya amal manusia yang pertama kali dihisab pada hari kiamat adalah shalatnya.” Jika shalatnya baik, maka baik pula seluruh amalnya; dan kalau jelek, maka jeleklah seluruh amalnya." (HR. Thabrani).

"Perintahkanlah anak-anak kalian untuk mengerjakan shalat ketika mereka berusia tujuh tahun, dan pukullah mereka (apabila mereka menolak) pada saat mereka berumur sepuluh tahun." (HR. Abu Dawud).

“Adek,shalat yuk !” ajak seorang ibu kepada putrinya yang baru berumur empat tahun. Kontan si anak menganggukkan kepala dengan mimik gembira. Putrinya memang lagi senang-senangnya belajar shalat.

Seorang bayi atau anak kecil bagaikan suatu bahan mentah yang siap di cetak oleh kedua orang tuanya. Sebagaimana sabda rasul Nabi Muhammad, “Setiap anak dilahirkan atas dasar fitrah, dan kedua orang tuanyalah yang menjadikan menyimpang dari fitrah tersebut.”

Oleh karenanya, peran orang tua sangatlah besar untuk mendidik anak atas akhlak Islam, pengajaran ibadah maupun hal yang lain. Sebagai contoh, Tak sedikit para orang tua mengalami kesulitan dalam mengajarkan shalat pada anak. Padahal, shalat merupakan hal yang wajib diajarkan pada anak sejak dari dalam kandungan.

Sebenarnya mengajarkan anak akan pentingnya shalat sudah harus dimulai sejak dari janin. Ibu yang senantiasa menjaga wudhu dan shalatnya pada saat hamil, berarti telah mengenalkan shalat kepada janinnya. Makna bacaan shalat akan terekam dan akan memberikan pengaruh positif bagi si janin. Mau seperti apa anak kita, penanaman hal-hal yang kita inginkan dimulai dari dalam kandungan.

Tentu kita masih ingat seorang anak berusia 7 tujuh penghafal Al-Quran. Kenapa bisa? Ya, karena ibunya sejak si anak dalam kandungan selalu membaca Al-Quran setiap saat. Ada juga seorang anak yang sudah mahir memainkan tuts piano pada saat umur lima tahun. Setelah ditanyakan kepada ibunya, ternyata dia pada saat hamil  hampir setiap hari menggunakan waktu luangnya dengan memainkan piano. Apajadinya kalau ibu yang lagi hamil, sering bergosip, menonton sinetron atau sering bertengkar dengan suaminya??

Dari Sejak Dini
Semua bermula dari keteladanan orang tua. Menyaksikan kedua orang tuanya melakukan shalat lima waktu setiap hari sejak dini, membuat anak terpicu untuk meniru. Apalagi dikisahkan sebuah hadits ketika seseorang bertanya kepada Rasulullah mengenai kapan waktu untuk mulai mengajak anak pada ibadah shalat. Nabi menjawab, “Jika ia sudah dapat membedakan tangan kanan dan tangan kirinya.” Pada anak kemampuan membedakan tangan kanan dan tangan kiri diperolehnya pada masa balita, atau masa lima tahun pertama usianya. Ketika ia sedang senang-senangnya meniru apapun yang dilakukan ayah dan ibunya.

Ketika anak memasuki usia sekolah, yaitu sekitar usia 7 tahun, maka mulailah anak siap untuk memasuki masa untuk mempelajari tata cara shalat yang benar. Seperti yang dijelaskan Rasulullah, “Ajarilah anakmu shalat pada usia tujuh tahun.”

Beberapa cara yang dapat dilakukan pada fase ini, yaitu mengajarkan rukun-rukun shalat melalui pendekatan praktek langsung. Misalnya pada waktu-waktu shalat orang tua mengajak anak untuk langsung melakukan shalat dengan bimbingan. Mulai dari tata cara thaharah dan berwudhu pada anak, bagaimana membentuk barisan, shaf-shaf pada shalat diikuti dengan praktek shalat yang benar serta menghafalkan doa-doa secara bertahap.

Ketika berusia sepuluh tahun, anak belum juga mau mengikuti perintah shalat, maka diriwayatkan Al-Imam Abu Dawud disebutkan bahwa Nabi SAW bersabda, “Suruhlah anak-anak kalian untuk shalat ketika berumur tujuh tahun dan jika telah berumur sepuluh tahun, namun tidak mau mengerjakan shalat maka pukullah.”

Ungkapan ini perlu dimaknai dengan berhati-hati, karena makna ‘pukullah’ di sini tentu bukan melakukan hukuman dengan kekerasan fisik yang menyakitkan dan melukai anak. Tetapi bahwa orang tua harus menunjukkan ketidak-senangan dan konsekuensi yang sangat tegas saat anak menolak shalat.

Penghargaan
Setiap pencapaian anak dalam belajar shalat merupakan prestasi baginya, selayaknyalah kita orang tuanya memberikan penghargaan. Penghargaan tidak hanya diberikan atas prestasi akademik formal, tetapi hendaknya penghargaan diberikan ketika anak mengerjakan shalat lima waktu atau mampu membaca ayat ayat Al-Quran.

Penghargaan sebagai bentuk ekspresi agar anak mengetahui bahwa hal tersebut memang benar-benar prestasi membanggakan, sekaligus membahagiakan orang tuanya. Penghargaan dari orang tua pun akan menumbuhkan sikap menghargai. Jika orang tua menghargai prestasi anak dalam ibadah maka anakpun menghargai ibadah itu. Penghargaan tidak selalu diekspresikan dalam bentuk barang, tetapi dengan ucapan terima kasih,pelukan ciuman,belaian yang diberikan sesudah anak mengerjakan shalat juga merupakan penghargaan yang tidak dapat diukur dengan materi. Bagi anak-anak guru yang paling baik itu adalah contoh yang benar dari kita orang tuanya. Wallahualam bishawab.(*)

 

Sebarkan Kebaikan Anda

GenOTA.id

GenOTA (Gerakan Orang Tua Asuh) adalah Salah satu program dari LAZNAS Yatim Mandiri dalam bentuk kepedulian sosial untuk menjamin keberlangsungan pendidikan anak yatim dhuafa berprestasi